Al Khaththath tidak “Gentleman”, tidak berani bertanggung jawab atas perbuatannya sebagai penanggungjawab aksi 313


Jakarta, BuletinInfo – Sekjen Forum Ulama Indonesia (FUI) Al Khaththath menolak menandatangani surat penangkapan dalam kasus dugaan aksi makar. Menurutnya, aksi damai 313 ditegaskan tidak ada kaitannya dengan makar. Atas dasar itu, Al Khaththath menolak menandatangani surat penangkapan.

Hal itu diungkapkan kuasa hukum dari Tim Pembela Muslim (TPM) Ahmad Michdan. Al Khaththath diamankan dari Hotel Kempinski dinihari tadi dan dibawa ke Mako Brimob Kelapa Dua Depok.

“Tadi di dalam penyidik bilang memiliki dua alat bukti, apa saja? tidak disebutkan. Namun hingga saat ini ustaz (Al Khaththath) tidak bersedia menandatangani surat penangkapan,” katanya, Jumat (31/3).

Dirinya sempat menanyakan soal penahanan Al Khaththath pada penyidik. Dia disangkakan pasal 107 soal makar. “Tadi saya tanya, diperiksa konteksnya apa? Katanya sebagai tersangka,” tukasnya.

Dari penuturan penyidik sudah ada dua alat bukti sehingga Al Khaththath dijadikan tersangka. Namun pihaknya mengaku belum diberitahu dua alat bukti yang dimaksud. Sejauh ini Al Khaththath sudah menjawab sekitar 10 pertanyaan.

“Seputar kegiatan beliau. Ustaz menyatakan hanya ingin melaksanakan demo sebagai penanggung jawab, tidak pernah berniat makar,” tegasnya.

Al Khaththath masih akan menjalani pemeriksaan. Dikatakan bahwa terkait aksi 313, yang diinginkan adalah penegakan aturan.

“Ini petahana yang sudah ditetapkan sebagai terdakwa supaya dilaksanakan ketentuan hukumnya, diberhentikan,” pungkasnya. [cob]

Previous Selain Kerjasama Lawan Terorisme, Bahrain Juga Dukung Indonesia Jadi Anggota Dewan Keamanan PBB
Next KPU DKI : Penggunaan Kampanye Negatif Diperbolehkan, Namun Kampanye Hitam Dilarang