Isu PKI di dalam PDI-P adalah propaganda politik yang bersifat fitnah


Jakarta,BuletinInfo –  “Semakin Tinggi Pohon Semakin Kencang Angin Berhembus” itulah peribahasa yang sepertinya seusai dengan PDI-P saat ini. PDI-P sebagai partai pemenang pemilu dan partai Incumbent semakin merasakan kencangnya angin yang berhembus seperti halnya isu-isu miring yang selalu menerpa partai berlambang kepala banteng itu.

Isu yang sepertinya tidak bosan selalu dikaitkan dengan PDI-P yaitu PKI. Isu PKI yang di angkat dengan dengan frame bahwa di tubuh PDI-P ada PKI. Isu tersebut selalu “digoreng” untuk menjatuhkan PDI-P yang saat ini menjadi Parpol kuat dan diperhitungkan oleh lawan-lawannya. Kaum ekstrimis yang terafiliasi dengan kelompok tertentu berupaya menghancurkan elektabilitas PDI-P karena khawatir perkembangan paham ektrimisnya tidak dapat berkembang apabila PDIP yang beraliran nasionalis menjadi partai yang kuat.

Isu PKI di dalam PDI-P adalah propaganda politik oleh pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab. PDIP-P jelas sebagai parpol berasaskan Pancasila dan nasionalis yang menjunjung tinggi dan melaksanakan nilai-nilai ketuhanan, kemanusiaan, demokrasi dan keadilan yang terkandung dalam Pancasila. Denagan asas tersebut jelas sekali tidak ada unsur PKI di dalam tubuh PDI-P.

Sekelompok orang yang selalu ingin mendiskreditkan PDI-P dan ingin PDI-P hancur dapat diketahui secara jelas siapa mereka sebenarnya. Sejumlah nama yang dapat di identifikasi seperti Ust. Alfian Tanjung, Gus Nur, Kyai Badhawi, Jonru, Asma Dewi dan Iramawati Oemar sebagai pihak-pihak yang ingin memprovokasi masyarakat dengan isu PKI. PDI-P dikait-kaitkan dengan PKI.

Kita semua tahu bahwa PKI sudah tidak ada dan dilarang hingga saat ini sehingga tidak ada perkembangan PKI di negeri ini. Apalagi parati sekelas PDI-P, Tidak mungkin ada PKI!!!

(HA)

Previous Polisi selidiki dua lubang pada bus karyawan freeport, terkena tembakan atau bukan
Next Komisioner Komnas Ham Menanggapi Provokatif Isu Pertemuan BG Dengan Sejumlah Pejabat