Kasus novel baswedan tidak bisa cepat selesai karena Novel sulit untuk dimintai keterangan


Jakarta, BuletinInfo – Penyidik Polda Metro Jaya rupanya telah ke rumah sakit tempatNovel Baswedan dirawat di Singapura pada bulan Juni dengan didampingi KPK. Namun, Novel enggan diperiksa untuk dituangkan dalam Berita Acara Pemeriksaan (BAP).

“Ya ke sana mau memeriksa kan belum mau, kita ngobrol-ngobrol saja masalah polisi, nanti saja lah. Begitu. Anggota ke sana sudah bawa laptop, ada saksinya, kita mau tanyakan, kita mau periksa. ‘Sudah lah enggak usah kita ngobrol-ngobrol saja’,” kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Raden Prabowo Argo Yuwono Rabu (8/2).

Oleh sebab itu, lanjut Argo, kasus ini agak lama karena Novel belum mau diperiksa. Sehingga, polisi masih bersabar untuk Novel memberikan keterangan.

“Makanya itu, kita akan ke sana memeriksa yang bersangkutan, dari pada informasi itu kemana-mana lebih baik kita tuangkan dalam berita acara, kita enggak masalah mau jam berapa ke sana,” pungkasnya.

Sebelumya, Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan mengungkap, ada keterlibatan jenderal polisi dalam aksi penyiraman air keras terhadapnya. Guna mendalami hal itu, Polri bersama KPK akan mengirim tim investigasi untuk menemui Novel di Singapura. Saat ini, Novel tengah menjalani perawatan di Singapura.

“Kita sudah siapkan tim untuk berangkat ke Singapura untuk mendengar keterangan dan agar lebih fair kita meminta dari KPK juga untuk mendampingi,” ungkap Kapolri Jenderal (Pol) Tito Karnavian di Kantor Presiden, Jakarta, Senin (31/7).

Tito menjelaskan, Tim Investigasi ini akan mendengar langsung keterangan Novel Baswedan mengenai serangan teror yang dialaminya. Keterangan itu akan ditindaklanjuti untuk menangkap pelaku.

“Karena ini kasus kita anggap sudah ada kasus dugaan pidananya. Sehingga melakukan investigasi untuk menyidik dan kemudian memproses kasus itu untuk mengungkap dan menangkap pelakunya,” tegas dia

Previous UKP-PIP melakukan pengawasan terhadap ormas anti Pancasila
Next Polisi Berharap Novel Mau BAP-kan Pernyataannya Bukan Hanya Mengadu Ke Media Massa