Pemerintah Telah Tetapkan HET Beras Sesuai Harga Pokok Dan Biaya Distribusi Tiap Daerah


Jakarta, BuletinInfo.com –  Pemerintah melalui Kementerian Perdagangan telah menetapkan Harga Eceran Tertinggi (HET) komoditas beras untuk jenis premium, medium dan khusus. Harga Eceran Tertinggi tersebut berkisar antara Rp 9.450 per kilogram (kg) sampai Rp 13.600 per kg.

Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita mengatakan bahwa setelah mendengarkan masukan dari seluruh pihak yang terlibat dalam tata niaga beras, mulai dari petani, penggilingan, distributor dan penjual maka pemerintah menggolongkan beras dalam tiga jenis yaitu premium, medium dan khusus. Hal ini untuk penyederhanaan dalam menentukan HET beras.

“Jenis beras yang sekian banyak itu akhirnya bisa kita sepakati hanya tiga jenis beras. tapi ini kita buat simplifikasi dari HET,”‎ kata Enggartiasto, di Kantor Kementerian Pedagangan, Jakarta, Kamis (24/8/2017).

HET beras akan berlaku mulai 1 September 2017. Untuk beras premium dan medium harga yang dijual tidak boleh melebihi HET yang telah ditetapkan Kementerian Perdagangan.

Penetapan HET mempertimbangkan harga pokok dan biaya distribusi.

“Itu bukan harga patokan tapi maksimal, jadi di bawah itu boleh. itu berlaku di Jawa, Sumatera Selatan, Lampung, Bali, NTB, dan Sulawesi. kenapa? karena mereka pada dasarnya adalah daerah penghasil beras yang kemudian mereka di antara provinsi bisa saling berhubungan untuk mendistribusikannya‎,” papar Enggartiasto.

“Penetapan HET beras kualitas medium tersebut, untuk wilayah Jawa, Lampung, Sumatera Selatan, Bali, Nusa Tenggara Barat dan Sulawesi sebesar Rp9.450 per kilogram, dan Rp12.800 untuk jenis premium,” jelas Enggartiasto dalam jumpa pers di kantor Kementerian Perdagangan, Jakarta, Kamis (24/8) siang.

Sedangkan untuk  Wilayah Sumatera –tidak termasuk Lampung dan Sumatera Selatan–, Nusa Tenggara Timur dan Kalimantan untuk beras kualitas medium Rp9.950 dan premium 13.300 per kilogram.

Sementara untuk Maluku termasuk Maluku Utara dan Papua, HET beras kualitas medium sebesar Rp10.250 per kilogram dan Rp13.600 untuk beras jenis premium.

“Untuk HET beras medium Rp9.450 per kilogram itu umumnya adalah daerah produsen beras. Sementara wilayah lain kami sudah berhitung termasuk biaya transportasinya,” ujar Enggartiasto.

Mendag menjelaskan, pihaknya telah mengelompokkan tiga jenis beras untuk saat ini yang nantinya akan diatur melalui Peraturan Menteri Pertanian. Kelompok pertama adalah beras jenis medium yang memiliki spesifikasi derajat sosoh minimal 95 persen, kadar air maksimal 14 persen dan butir patah maksimal 25 persen.

Beras kualitas medium tersebut, lanjut Mendag, bisa berbentuk curah atau kemasan dan wajib mencantumkan label medium dengan HET pada kemasannya. Kemudian jenis beras premium adalah beras yang memiliki spesifikasi derajat sosoh 95 persen, kadar air maksimal 14 persen dan butir patah maksimal 15 persen. Beras jenis premium dikemas dan wajib mencantumkan label premium dan HET tertinggi.

Selain itu, beras khusus yang akan diatur dan ditetapkan oleh Kementerian Pertanian. Beras yang termasuk khusus antara lain adalah beras Thai Hom Mali, Japonica, Basmati, beras ketan, beras organik dan beras bersertifikat IG.

“Untuk beras khusus sementara belum (diatur HET),” ungkap Enggartiasto.

Previous Wakil ketua komisi II DPR: Perekaman data kependudukan e-KTP harus selesai akhir desember, agar dapat digunakan dalam pemilu 2019
Next KPK tangkap Dirjen Hubla dalam OTT